Sunday, October 02, 2005

Cerita Ibu : BBM Naik, Susu Tak Terbeli :(

Tanggal 1 Oktober, biasanya diperingati sebagai Hari Kesaktian Pancasila. Tapi untuk tahun 2005 ini, bangsa Indonesia diberikan Hari Terkejut Nasional, yah bagaimana tidak, pemerintah Indonesia menaikkan harga BBM secara gila-gilaan. Naik 100 persen bow :((

Duh, gimana gak terkejut yah. Setelah dengar BBM naik, trus Ibu terkejut dengar dari Ayah yang lagi pesen tiket kereta api buat pulang kampung ke Yogyakarta, yang tadinya seorang Rp 175 ribu, ini menjadi seorang Rp 295 rebong getoh...aje gile dotkom deh :(

Trus ke pasar, seperti biasa Ibu kalau Sabtu yah Minggu ke pasar. Dengan berbekal uang secukupnya, sampai dipasar kembali dikejutkan dengan harga yang ternyata sudah pada naik. Bayangin aja telur yang minggu kemarin sekilo Rp 8200, sekarang jadi Rp 9 ribu, minyak sayur curah dari Rp 5.400 jadi Rp 6.000. Jangan tanya sayur mayur deh, itu mah dah pasti naik. Kangkung aja yang bisa 3 ikat seribu perak, ini jadi seikat gopek gituh !

Pulang kerumah masih mangkel, eh buka HP ada sms yang ternyata dari Departemen Komunikasi dan Informasi (Depkominfo) isinya :
BBM terpaksa dinaikkan, agar subsidi dapat dialihkan dari orang kaya kepada rakyat miskin. Bantu SUBSIDI TUNAI kepada rakyat miskin. Terima Kasih.

Sebel, kenapa musti rakyat yang diminta pengertiannya. Gimana tuh orang2 yang pada korupsi. Hakim MA yang ternyata punya duit dollar beribu-ribu. Kita-kita aja yang masak sekarang pake gas cuma sekali-sekali dan udah beralih ke minyak tanah, terpaksa harus beli minyak tanah dengan mahal.

Yah, mau gimana lagi. Pemerintah udah bertindak, tinggal rakyat yang ngejalaninnya, meski terseok-seok. Tinggal sekarang pinter-pinter Ibu nih musti muterin duit supaya lancar kayak komidi puter :))

10 comments:

lovemama said...

Wah mom... jd mikir nih... jd pulang gak yah.... hiks...

Slamat menjalankan ibadah puasa yah..... dawetnya bagi2...hehehehe

lovemama said...

Aih tau dong yah... komen diatas dr kami yg manis2... kel. Graha Sakura

http://grahasakura.com/blog

erfi said...

Emang sedih ya keadaan negara kita saat ini.. belum lagi ditambah dengan adanya bom Bali II. Semoga kita disadarkan untuk bertaubat kepada-Nya.

Mohon maaf lahir bathin ya Ndah.. semoga puasa kali ini jauh lebih baik dari tahun² sebelumnya.

yanti said...

jadi inget lagu "Galang Rambu Anarki".
semoga kita semua bisa sabar ya mbak. sedih juga kalo inget, apa2 pasti bakal naik krn kenaikan BBM dan bulan puasa :(

::YANTI::

Hany said...

Fiuh, gak ngerti mo bilang apa lagim Indah. Mudah2an kita semua bisa bersabar ngadepin semua ini. Ck.. klise banget.

Hany@ http://bintangmatahari.blogsome.com/

keluarganugraha said...

kenaikan bbm emang lagi dialamin di mana-mana.. cuman emang efeknya paling gede dirasain kek di indo yah, karna banyak masalah laen belon slese udah ditambah kenaikan bbm...

astri
http://www.keluarganugraha.net

House of Covenant said...

iya tuch nyebelin bbm naek, tiap hari baca koran jadi sedih karena rakyat kecil kayaknya menderita banget..boro2 bisa minum susu.. gak kebayang generasi Rai, anak2 sekarang ntar kayak gimana yah susahnya..

Rai's mom

Anonymous said...

wa...sedih jd menumpuk2 ya..serba salah neh..mo keluar entar boros di bensin, ngendon di rumah terus ya bosen..duh...sedih mikirnya ya...
Iya BBm naik tuh ada dimana2, disini jg naik kok. Tapi harga bahan pokok tetep aja, sebelnya di Ina tuh duluan harga2 naiknya ya drpd bensin..
Tul tuh kasian, yang anaknya tergantung sm susu kaya Akbar neh..harganya khan ikutan melambung gt..waduh...tuh khan makin numpuk aja ya..beban kita...

BundaZidan&Syifa said...

*speechless* yang sabar ya bangsaku...

munir's family said...

bener deh...jangankan yg di indo, di korea aja aku mikirnya setengah mati, gimana nanti klo pulang...hrs bisa2nya menyiasati anggaran keuangan dong... toh gak bakalan ada harga yg turun lagi....