Friday, January 30, 2009

Serba Salah

Beberapa hari lalu, gw nonton film serial di Indosiar. Diceritain ada seorang anak yang melukai kaki temannya, biar dia bisa jadi kapten tim pemandu sorak sekolah itu. Perbuatan anak perempuan itu dilakukan karena ambisi ibunya (yang dulu pernah jadi cheerleader juga). Kata si anak, ibunya suka menyiksa dirinya kalau ngak bisa jadi nomor satu.

Si Ibu merasa berdosa tahu anaknya berbuat jahat gitu dan merasa menjadi ibu yang jahat. Kata guru pembimbing anaknya, disaat anaknya sedang terpuruk ini, si Ibu harus menjadi ibu yang baik bagi anaknya.

Ibu yang baik. Hmm, kata-kata yang menjadi momok buat gw. Meski gw merasa gw telah jadi ibu yang baik, tapi tak jarang gw jadi monster bagi Lily dan Kayla. Gimana ngak, gw masih suka maksain kehendak gw sama mereka. Suka marah-marah kalau mereka ngak bisa disuruh, suka ngeyel, dan banyak lagi. Padahal sebagai orang yang mengaku pinter (apalagi banyaknya informasi yang didapat dari internet) gw tahu mereka lakukan itu karena memang sesuai dengan umur mereka. Bahkan ngak jarang, gw juga suka mempertanyakan apa yang mereka lakukan.

Seperti beberapa hari ini, Lily berlaku baik dan rajin. Seperti kata Bude, ngak ada angin ngak hujan, Lily ngebantuin Bude bersihin rumah, cuci piring, membersihin tempat tidurnya sendiri, sholatnya udah lumayan, dan udah langsung ngerjain PRnya tanpa disuruh.

Dikasih seperti itu, bukannya gw bersyukur karena ngak perlu ngomel-ngomel lagi, gw malah bertanya : Ada apa nih ? Tumben.

Waktu gw tanya sama Mbak Lily, dengan enteng dia bilang, ngak kenapa-napa. Pengen aja.

"Bener, ngak ada apa-apa ?" tanya gw lagi penasaran.

"Ngak. Emang harus ada alasannya yah Na," kata dia. Deg, gw tertohok.

Trus, dia bilang juga sama gw, betapa enaknya jadi orang tua, bisa perintah-perintah, bisa marah-marah, bisa melakukan apa saja.

"Kalau jadi anak, serba salah. Diomelin, disuruh-suruh. Kalau baik, ditanya-tanya. Ina lucu."

Ampun Ya Allah, kenapa gw harus curiga sama anak sendiri. Kalau dia berubah, bukannya itu sesuatu yang bagus. Huhuhu..ternyata gw memang belum menjadi ibu yang baik. Dimana yah cari sekolah buat jadi orang tua yang baik ?????

10 comments:

Bunda @ TingkahAnak.com said...

Anak2 emang amazing ya, Mbak? Suka bikin kita senyum2 sendiri, kadang pusing tujuh keliling.

:D

widie said...

yahh itulah orang tua, kita marahin dan ngatur2 kan bermaksud baik ini jg buat ngajarin anak biar disiplin tapi emang kadang kita sering kelewatan memarahin krn ya itulah stres terlalu banyak pikiran kerjaan mknya skl anak nakal sedkit langsung deh naik pitam

thanks deh aku jd ikutan intropeksi diri krn sering kelewatan ngatur2 anakku yg umurnya msh balita jd ya maklum kl ngga nalar ya hehehe

btw, Lily dan Kayla udah gede ya hihi tante dah lama neh ngga mampir kesini jd maluuu salaam yaaa

yossy hamdan said...

Bener tuh, banyak hal yg bisa kita pelajarin dari anak kita sendiri, sekolah gratis kan?..

narpen said...

iii, iya tuh.. dulu pas kecil aku paling sebel klo misalnya lagi mood ngelakuin sesuatu yang baik, trus direspon, "tumben?"

Kan jadi males lagi ngelakuinnya..
-.-

emmadjaenudin said...

betul bu, terkadang kita sering jadi monster u anak anak kita, tanpa kita sadari, sedih ya....

オテモヤン said...

オナニー
逆援助
SEX
フェラチオ
ソープ
逆援助
出張ホスト
手コキ
おっぱい
フェラチオ
中出し
セックス
デリヘル
包茎
逆援
性欲

agen resmi ace maxs said...

ngurusin anak emang tidak mudah ya mbak, kdang kita jd srba salah harus mndidik dgn ksar atau dgn lmah lmbut, apalagi jika anaknya susah diatur. :@

Zakia said...

anak memang subhanallah... bikin kita sebagai orangtua terus introspeksi atas segala respon mereka.

semoga anak-anak bisa menjadi partner dalam perjalanan kita untuk terus berusaha menjadi lebih baik :)

salam ukhuwah dari cepu-jawa tengah

Dewi Aja said...

Perkenalkan, saya dari tim kumpulbagi. Saya ingin tau, apakah kiranya anda berencana untuk mengoleksi files menggunakan hosting yang baru?
Jika ya, silahkan kunjungi website ini www.kumpulbagi.com untuk info selengkapnya.

Oh ya, di sana anda bisa dengan bebas mendowload music, foto-foto, video dalam jumlah dan waktu yang tidak terbatas, setelah registrasi terlebih dahulu. Gratis :)

vani diana said...

Kalau saya sekarang lebih sering bercandaan sama anak saya Mba. Dulu waktu awal2 nikah saya juga sering marah2 ke anak, tapi lama2 saya mikir kasian dia kalau saya marah2in terus karena saya stres terhadap hal lain. Dengan sering bercanda lama2 saya jadi belajar untuk lebih dekat sama dia.